DETEKSI DINI PENYAKIT DEGENERATIF PADA LANSIA

DETEKSI DINI PENYAKIT DEGENERATIF PADA LANSIA DI DSN.KARANG PUCANG, DS.NGANCAR, KEC.PITU WILAYAH KERJA PUSKESMAS PITU KABUPATEN NGAWI

Penyakit degeneratif merupakan penyakit kronik menahun yang banyak mempengaruhi kualitas hidup serta produktivitas seseorang. Penyakit degeneratif antara lain hipertensi, penyakit jantung koroner, kanker, diabetes mellitus, osteoporosis, penyakit sendi, asma, katarak, dan sebagainya. Peningkatan beberapa kejadian penyakit ini cenderung meningkat seiring bertambahnya usia sehingga lebih banyak dialami oleh lansia. Hal ini akan sangat mengganggu lansia karena menurunkan kualitas hidup sehingga perlu dilakukan pemeriksaan kesehatan rutin guna memantau munculnya penyakit degeneratif tersebut.

Gambar 1. Registrasi Peserta

Data dari World Population Prospects dan United Nation (UN) menunjukkan Indonesia merupakan negara dengan persentase penduduk lanjut usia paling tinggi (37,6%) dibanding negara ASEAN lainnya  Berdasarkan hasil sensus penduduk Indonesia pada tahun 2010, jumlah populasi lanjut usia di Indonesia berkisar 18,04 juta atau 7,6% dari total populasi di Indonesia. Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 menyebutkan penyakit terbanyak pada lanjut usia adalah hipertensi (57,6%), artritis (51,9%), stroke (46,1%), masalah gigi dan mulut (19,1%), penyakit paru obstruktif menahun (8,6%) dan diabetes mellitus (4,8%). Sementara itu dengan bertambahnya usia, gangguan fungsional akan meningkat dengan ditunjukkan terjadinya disabilitas. Pada tahun 2014, Riskesdas  juga masih menyajikan data yang tidak berbeda dimana penyakit penyakit utama yang dialami para lansia yaitu hipertensi, radang sendi, stroke, PPOK, dan diabetes melitus.

Gambar 2. Penyuluhan tentang penyakit Degeneratif
Gambar 3. Pemeriksaan Tensi darah

Dusun Karang Pucang Desa Ngancar Kabupaten Ngawi ini memiliki 245 kepala keluarga (KK) dan 159 dari total penduduknya adalah lansia. Berdasarkan data tersebut pula, hanya 25% lansia yang aktif mengikuti posyandu lansia yang rutin dilaksanakan satu bulan sekali. Keengganan mengikuti kegiatan posyandu lansia ini umumnya disebabkan karena lansia tidak mempunyai keluhan penyakit secara fisik sehingga menganggap diri mereka sehat (Data Primer). Oleh karena itu, upaya peningkatan kesadaran bagi masyarakat, khususnya kelompok lansia perlu dilakukan untuk memberikan pemahaman bahwa melakukan pemeriksaan kesehatan tidak harus menunggu adanya keluhan atau kejadian sakit. namun upaya tersebut perlu dilakukan untuk melakukan pencegahan dan pengendalian terhadap kejadian penyakit degeneratif.

Upaya pencegahan tersebut dapat dilakukan dengan tindakan deteksi dini, berupa pemeriksaan yan terkait dengan penyakit degeratif yang rentan dialami oleh lansia.  Deteksi secara dini dapat dilakukan dengan pengecekan status gizi, tekanan darah, biokimia darah (khususnya glukosa darah, kolesterol, dan asam urat) secara rutin. Tentunya hasil pada saat deteksi dini dapat digunakan sebagai dasar pencegahan atau penanganan masalah kesehatan lansia sehingga lansia dapat hidup secara berkualitas.

Gambar 4.Pemeriksaan Gula darah dan lainnya

Permasalahan yang terjadi pada lansia  di karang Pucang, Desa Ngancar wilayah Puskesmas Pitu Penurunan fungsi tubuh serta perubahan gaya hidup, seperti pola makan yang tidak tepat, merokok, serta aktivitas fisik yang tidak teratur dapat meningkatkan munculnya penyakit degeneratif pada lansia. Kurangnya pengetahuan tentang penyakit degeneratif akibat rendahnya kesadaran dalam melakukan pemeriksaan kesehatan rutin dapat berdampak negatif pada kesehatan lansia. Menurunnya kesehatan tersebut akan mempengaruhi pula kualitas hidup lansia dalam menjalani masa tua mereka

Gambar 5. Dosen,mahasiswa dan Kelompok Masyarakat Mitra Binaan di desa Pitu

Program kegiatan Pengabdian masyarakat dosen akper Pemkab Ngawi, yang menjadi target sasaran adalah masyarakat lansia Dusun Karang Pucang, Desa Ngancar wilayah Puskesmas Pitu, yaitu sebanyak 159 orang, dengan kegiatan yang dilakukan adalah: Jalan sehat, Pengukuran tekanan darah, gula darah, asam urat, dan kolesterol, dan pendidikan kesehatan, yang dilakukan pada bulan Mei 2018. Dari  peserta yang datang pada saat penyuluhan didapatkan 23 orang (19,8%) orang menderita hipertensi dengan kategori hipertensi derajad I sebanyak 9 orang (39%), dan hipertensi derajad II sebanyak 14 orang (61%).

KEGIATAN REFUNGSI JAMBAN KOLAM LELE MENJADI JAMBAN SEHAT

KEGIATAN PENGABDIAN MASYARAKAT REFUNGSI JAMBAN KOLAM LELE MENJADI JAMBAN SEHAT

Banyak kasus yang kerap terjadi di kalangan masyarakat umumnya tentang kebersihan lingkungan. Apalagi di jaman now masih ada masyarakat yang masih menggunakan kolam lele sebagai jamban. Meningkatnya kejadian diare di Dusun Gebang Sewu Desa Semen. Membuat dosen Akper Pemkab Ngawi bersama mahasiswa untuk melakukan kegiatan pengabdian kepada masyarakat  dengan mengubah fungsi jamban kolam lele menjadi jamban yang sehat.

Gambar 1. Sosialisasi Program Jamban Kolam Lele
Gambar 2. Integrasi Jamban dengan kolam Lele
Gambar 3. Jamban yang terintegrasi dengan Kolam Lele

Kegiatan dilakukan di Dusun Gebang Sewu desa semen pada bulan April tahun 2018. Kegiatan ini selain untuk mengubah kebiasaan warga yang menjadikan kolam lele sebagai tempat pembuangan (BAB), juga bertujuan untuk mewujudkan desa ODF di Dusun Gebang Sewu serta terbentuknya Desa Sentra lele yang akhirnya mampu meningkatkan upaya kesehatan dan ekonomi warga.

PKM-5 Bidang 2019

EFEKTIVITAS PEMBERIAN SALEP BONGGOL PISANG AMBON TERHADAP JERAWAT PADA REMAJA

Kegiatan PKM-Bidang yang dimenangkan olehmahasiswa Akper Pemkab Ngawi membuahkan HAKI jenis Hak Cipta berupa Naskah publikasi yang berjudul “EFEKTIVITAS PEMBERIAN SALEP BONGGOL PISANG AMBON TERHADAP JERAWAT PADA REMAJA” dengan nomor pencatatan 000144593 oleh DJKI tahun 2019 merupakan salah satu luaran penelitian dari kegiatan hibah PKM-5 Bidang dari Belmawa kemenristekdikti untuk pendanaan 2019. Selain itu kegiatan ini mengorbitkan mahasiswa Akper Pemkab Ngawi sebagai salah satu peserta PIMNAS Ke-36 yang diselenggarakan di Bali.

Gambar 1. TIM PIMNAS AKPER Pemkab Ngawi

Pengaruh Pemberian Teh Rambut Jagung terhadap kadar glukosa darah penderita DM Tipe 2

Pengaruh Pemberian Teh Rambut Jagung terhadap kadar glukosa darah penderita DM Tipe 2

Penelitian ini memberikan hasil luaranHAKI jenis Hak Cipta berupa buku ajar dengan judul “Terapi Komplementer Untuk Mahasiswa Keperawatan (Evidence Based Practice)” dengan nomor pencatatan 000123702 oleh DJKI tahun 2018, merupakan salah satu luaran tambahan dari hasil penelitian yang berjudul” pengaruh pemberian teh rambut jagung terhadap kadar glukosa darah penderita DM Tipe 2, dengan dosen peneliti Nurul Hidayah, S.Kep., Ns ., M.Gizi dan Raudhotun Nisak, M.Kep. Penelitian ini merupakan hibah penelitian dosen pemula dari kemristekdikti pendanaan tahun 2018.

Hilirisasi dari penelitian ini adalah sebagai materi perkuliahan pada mata ajar keperawatan komplementer pada mahasiswa tingkat 2 semester 4. Hilirisasi lainnya dengan dilakukan kegiatan pengabdian masyarakat dengan judul sosiaisasi pembuatan teh rambut jagung pada warga desa semen tahun 2019.

 

KAJIAN FORMULASI, KARAKTERISTIK FITOKIMIA DAN SENSORI ES KRIM JAMU TRADISIONAL (BERAS KENCUR DAN KUNYIT ASAM)”

 

Penelitian ini membuahkan HAKI jenis Hak Cipta berupa buku ajar dengan judul PANDUAN CARA MEMBUAT ES KRIMINAL-Es Krim Minuman TradisionaL, dengan nomor pencatatan 000107457 oleh DJKI tahun 2018, merupakan salah satu luaran tambahan dari hasil penelitian yang berjudul” KAJIAN FORMULASI, KARAKTERISTIK FITOKIMIA DAN SENSORI ES KRIM JAMU TRADISIONAL (BERAS KENCUR DAN KUNYIT ASAM)” yang merupakan Penelitian hibah Internal institusi tahun 2017. Hilirisasi dari penelitian ini berupa penggunaan. Buku ajar ini digunakan sebagai salah satu referensi mata ajar kewirausahaan 1 dan dilakukan pelatihan pembuatan es krim jamu di dusun Munggur

Pemberian Jus Tomat Dan Gerak Ling Tien Kung Terhadap Penderita DM Tipe 2

Buku Ajar ” Zat Gizi Sebagai Terapi Komplementer Pada Penyakit Kronis Dan Degeneratif (Evidance Based Research)”

Buku ajar ini telah mendapatkan sertifikat HAKI jenis Hak Cipta berupa buku ajar dengan nomor pencatatan 000104313 oleh DJKI tahun 2018, merupakan salah satu luaran dari hasil penelitian yang berjudul “Pengaruh Pemberian Jus Tomat Dan Gerak Ling Tien Kung Terhadap Penderita DM Tipe 2” oleh dosen Nurul Hidayah, S.Kep., Ns ., M.Gizi.  Buku ini selanjtnya dijadikan salah satu  referensi pada mata ajar gizi diet pada keperawatan untuk mahasiswa keperawatan tingkat 1 semester 2 dengan dosen pengampu Nurul Hidayah, Kep., Ns ., M.Gizi

terapi non Farmakologi untuk Lansia dalam mengurangi Nyeri Osteoartritis

Tatalaksana terapi non Farmakologi Sebagai Bentuk Swamedikasi Lansia Dalam Manajemen Nyeri Osteoartritis  di Dsn. BalongcapangDs. Pangkur, Kec. Pangkur Wilayah Kerja Puskesmas Pangkur Kabupaten Ngawi

Osteortritis merupakan salah satu jenis penyakit rematik yang paling banyak ditemukan pada golongan lansia di lndonesia, angka kejadian berkisar 50-60%. osteoartritis dan gangguan pada tulang menyebabkan munculnya nyeri sendi. Banyaknya masyarakat khususnya lansia yang mengobati nyeri sendi dengan berbagai cara yang dianggap mampu mengatasi dan meringankan nyeri persendian. Hal ini menunjukan bahwa nyeri yang dirasakan akibat rematik sangat mengganggu dalam kehidupan lansia sehingga lansia mengalami masalah dalam melakukan aktivitas. Disamping itu masih banyak pandangan masyarakat Indonesia yang menganggap remeh penyakit ini karena sifatnya seakan tidak menimbulkan ancaman jiwa, padahal rasa nyeri yag ditimbulkan akibat penyakit ini justru menjadi penghambat yang sangat menganggu bagi masyarakat untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Tindakan pengobatan yang dapat dilakukan untuk mengurangi nyeri sendi akibat osteoertritis pada lansia bisa dengan terapi farmakologis dan non farmakologis. Secara farmakologis yaitu dengan tindakan pemberian obat-obatan, sedangkan tindakan nonfarmakologis antara lain seperti edukasi lansia, terapi fisik, okupasional, aplikasi dingan atau panas, latihan fisik, istirahat, dan merawat persendian, penurunan berat badan jika mengalami obesitas, dan akupuntur. Review terhadap beberapa jurnal didapatkan hasil bahwa terapi nonfarmakologi efektif menurunkan nyeri sendi pada lansia.

Meningktnya kejadian penyakit degeneratif terutama keluhan nyeri sendi pada lansia di dusun balongcapang desa pangkur, dan melihat banyaknya manfaat dari terapi non farmakologi terhadap penurunan nyeri osteoartristis, maka perlu diaplikasikan secara nyata sebagai bentuk pemberdayaan masyarakat. Berdasar hal tersebut dosen akper pemkab ngawi bersama mahasiswa melaksanakan kegiatan pengabdian masyarakat dengan megambil tema “Tatalaksana Terapi Non Farmakologi Sebagai Bentuk Swamedikasi Lansia dalam Manajemen Nyeri Osteoartritis”

Gambar 1. Penyuluhan tentang Terapi non Farmakologi
Gambar 2. Senam Rematik bersama Lansia
Gambar 3. Pemeriksaan awal terhadap tensi, dan Asam urat

Kegiatan dilaksanakan pada bulan Maret 2019 diikuti sejumlah 45 lansia. Pengabdian diawali dengan cek kesehatan seperti pemeriksaan tekanan darah dan asam urat, penyuluhan kesehatan tentang nyeri sendi pada lansia, mengajarkan cara mengurangi nyeri sendi seperti dengan pemberian kompres dengan air hangat dan kompres dengan tumbukan jahe, dilanjutkan senam rematik bersama-sama dengan lansia, kader desa, kader puskesmas, dosen dan mahasiswa Akper Pemkab Ngawi

TIM PKM PENELITIAN AKPER NGAWI LOLOS KE AJANG PIMNAS 32

Ditjen Belmawa Kemenristekdikti telah mengumumkan penetapan peserta Pekan Ilmiah  Mahasiswa Nasional (PIMNAS) ke -32 Tahun 2019. Sebanyak 126 Perguruan tinggi akan berpartisipasi di ajang PIMNAS ke 32 pada tanggal 27-31 Agustus 2019 yang diseenggarakan di Universitas Udayana Bali. Berdasarkan hasil pengumuman tersebut, tim Proposal Kreativitas Mahasiswa bidang Penelitian (PKM-PE) dari Akademi Keperawatan Pemerintah kabupaten Ngawi berhasil lolos. Tim PKM-PE dari Akademi Keperawatan Pemerintah kabupaten Ngawi mengangkat judul ”Efektivitas Pemberian Salep Bonggol Pisang Ambon Terhadap Jerawat Pada Remaja”. Tim ini beranggotakan 3 orang mahasiswa yaitu Arfianita Regina Putri, Seftina Lydia Maharani, dan Sayyid Nurrohim, dengan dosen  pembimbing ibu Nurul Hidayah, S.Kep., Ns., M.Gizi. Dari hasil penelitian pada PKM PE tersebut diperoleh hasil bahwa Bonggol pisang yang mengandung senyawa tanin, saponin, dan flavonoid yang dibuat dalam sediaan salep dapat menyembuhkan jerawat remaja.

Selama kegiatan PIMNAS ke 32 berlangsung, Tim PKM PE Akademi keperawatan pemerintah kabupaten ngawi aktif mengikuti semua rangkaian kegiatan yang telah ditetapkan oleh panitia. Hari pertama kegiatan diawali dengan registrasi para peserta dan dilanjutkan dengan pembukaan PIMNAS Ke 32 oleh menteri Riset, Teknologi, Dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia Prof. H. Mohamad Nasir, Ph.D., Ak. Di Area Pedestal Garuda Wisnu Kencana Cultural Park (GWK). Pada kegiatan ini para peserta diberikan kesempatan melakukan parade devile dengan menggunakan pakaian adat daerah asal. Berbagai sendratari Bali dan nusantara juga disuguhkan sehingga menambah kemeriahan acara pembukaan PIMNAS 32.

AKPER NGAWI dalam pembukaan PIMNAS 32
Gambar 1. Pada kegiatan pembukaan PIMNAS ke-32 di Garuda Wisnu Kencana pada tanggal 27 Agustus 2019.

Pada hari ke 2 dan ke 3, para peserta mulai mengikuti kompetisi kegiatan PIMNAS. Beberapa kegiatan yang dikompetisikan pada PIMNAS ke 32 ini diantaranya adalah pameran poster-produk produk PKM, dan presentasi materi penelitian. Pada kegiatan pameran poster-dan produk PKM, para peserta diberikan kesempatan untuk menampilkan hasil penelitiannya dalam bentuk poster dan menunjukkan kepada juri hasil-hasil produk PKM.

Gambar 2. Berpose di podium Auditorium Widya Sabha Universitas Udayana, Bali pada tanggal 28 Agustus 2019
Gambar 3. Pada kegiatan pameran poster dan produk hasil PKM di auditorium Widya Sabha Universitas Udayana, Bali pada tanggal 28 Agustus 2019
Gambar 4. Pada kegiatan presentasi hasil penelitian di depan dewan juri yang dilakukan di gedung HE lantai 2 Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Udayana

Pada hari ke 4 para peserta melakukan kegiatan keakraban dan aksi peduli lingkungan di pantai kelan, kabupaten Jimbaran. Kegiatan ini diisi membersihkan sampah di pantai kelan, dan dilanjutkan dengan pelepasan tukik ke laus lepas.

Gambar 5. Pada kegiatan aksi peduli lingkungan dengan memungut sampah plastik serta dilanjutkan dengan pelepasan tukik.

Selesai kegiatan peduli lingkungan para peserta diajak mengenal potensi wisata di bali dengan mengunjungi kawasan Nusa Dua dan Puja Mandala.

Penutupan dan pengumuan pemenang pada kegiatan PIMNAS ke-32 ini dipusatkan di Ardha Candra Art Centre Denpasar Bali pada tanggal 30 Agustus 2019.

LPPM AKPER PEMKAB NGAWI

 VISI

“LPPM menjadi pusat penelitian, penerapan, pengembangan teknologi kesehatan dan pengabdian masyarakat yang unggul dan berbasis potensi lokal dalam rangka mewujudkan Indonesia sehat 2032”

 

MISI

  1. Mengelola kegiatan penelitian, penerapan, dan pengembangan iptek kesehatan bagi civitas akademika Akper Pemkab Ngawi.
  2. Mengembangkan pengetahuan dan kemampuan sivitas akademik dalam penyelenggaraan penelitian dan pengabdian masyarakat dengan penerapan IPTEKKes
  3. Mengembangkan kebijakan, fasilitas dan sarana penunjang bagi penyelenggaraan penelitian dan penerapan IPTEKKes
  4. Meningkatkan perluasan akses terhadap peluang Penelitian dan Pengabdian Mmsyarakat bagi Sivitas Akademik Akper Pemkab Ngawi
  5. Membangun dan mengembangkan kerjasama dengan berbagai pihak baik lokal, regional, maupun nasional untuk mengembangkan IPTEKKes.
  6. Mendorong dan menyebarluaskan hasil kegiatan penelitian dan pengabdian masyarakat kearah publikasi dan Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dalam rangka meningatkan derajat kesehatan  masyarakat

 

Selamat Datang Civitas!

Selamat datang di LPPM Akademi Perawat PemkabNgawi.

Segala hal yang berkaitan dengan aktivitas tridharma perguruan tinggi tentang Penelitian dan Pengabdian Masyarakat dapat anda ikuti dan lihat di sini.